close menu

Mengapa Pemasar Gagal dalam Video: 10 Tantangan Pemasaran Video Teratas dan Cara Mengatasinya

Dalam salah satu buletin terbarunya, Michael Stelzner dari Social Media Examiner menunjukkan tren yang relevan untuk industri pemasaran digital untuk sementara waktu sekarang. Orang-orang lebih sedikit membaca dan lebih banyak menonton video.

Orang-orang lebih sedikit membaca dan lebih banyak menonton video - Mike Stelzner

Mike berada di perusahaan yang baik di sini. Banyak pakar industri menekankan pertumbuhan video secara keseluruhan sebagai salah satu tren utama dalam pemasaran video.

Mike Allton
Blogger, penulis, dan pembicara pemenang penghargaan

Meskipun sulit dipercaya, kami sebenarnya berharap untuk melihat LEBIH BANYAK video yang dibuat tahun ini, terutama siaran video langsung.


Di sisi lain, pemasar menyadari pentingnya menambahkan video ke dalam strategi pemasaran mereka. Mereka melihat platform media sosial mengurangi jangkauan organik dan memperkenalkan video asli dan langsung sebagai gantinya. Mereka tahu bahwa mereka perlu melakukan sesuatu tentang hal itu.

Namun demikian, sementara beberapa dari kita tanpa rasa takut merangkul dunia baru pemasaran video yang berani, ada ribuan pemasar yang masih berjuang dengan seluruh ide video.

Dalam studi terbaru kami, kami menganalisis 10 alasan utama mengapa pemasar gagal dalam pemasaran video, bersama dengan beberapa rekomendasi solid tentang cara memperbaikinya. Jika Anda juga perlu memulai upaya pemasaran video Anda, berikut ini caranya.

10 tantangan pemasaran video teratas, dianalisis

Kami bertanya kepada 1.000 pemasar yang baru saja memulai dengan video apa tantangan #1 mereka dengan upaya pemasaran video mereka. Mereka bisa memberikan jawaban terbuka.

Meskipun para peserta dapat memberikan jawaban apa pun dan dalam bentuk apa pun yang mereka inginkan, kami melihat 17 alasan utama yang menghalangi mereka untuk membuat video atau melakukannya dengan lebih efektif.

Bukan pertanyaan "mengapa saya perlu video" atau "siapa lagi yang melakukannya".

Pertanyaan nomor satu adalah - Bagaimana cara saya memulainya?

Top video marketing challenges

Tantangan pemasaran video #1. Tidak tahu harus mulai dari mana.

Memulai sesuatu yang baru selalu sulit, tidak terkecuali pemasaran video. Faktanya, 18,6% responden mengatakan bahwa memulai dengan video adalah perjuangan pemasaran video #1 mereka.

Tanggapan yang kami dapatkan adalah:

  • "Saya masih baru dan saya tidak tahu bagaimana cara membuat video."
  • "Saya baru saja memulai, mendaftar hari ini. Semuanya adalah tantangan saat ini!"
  • "Saya baru mengenal pemasaran video. Saya perlu memulai tetapi sedikit terintimidasi."

Memang, pemasaran video secara umum dan produksi video khususnya terdengar seperti topik yang sangat luas. Bagaimana seseorang memulai dengan pemasaran video? Apa yang perlu Anda fokuskan pertama-tama?

Inilah rencana yang kami sarankan untuk Anda ikuti:

1. Tentukan tujuan pemasaran video Anda.

Apa pun tugas pemasaran yang Anda kerjakan, harus selalu dimulai dengan tujuan. Mencari tahu tujuan akhir Anda adalah bagian penting dari penetapan tujuan. Ketika Anda tahu mengapa Anda membuat video, Anda akan memiliki sesuatu untuk dituju.

2. Tentukan jenis konten video apa yang ingin Anda buat.

Langkah selanjutnya adalah memutuskan jenis konten video apa yang sebenarnya ingin atau mampu Anda buat. Ada berbagai jenis video yang bisa dipilih.

Video types for your video marketing strategy

Untuk memutuskan jenis video apa yang terbaik untuk strategi pemasaran video Anda, cari area yang tumpang tindih antara kebutuhan audiens Anda dan tujuan perusahaan Anda (disebut "sweet spot").

3. Pikirkan produksi video.

Setelah Anda memutuskan jenis video yang akan Anda buat, Anda kemudian dapat beralih ke produksi video yang sebenarnya. Pikirkan pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Siapa yang akan memproduksi video? Anda, anggota tim yang berdedikasi atau mungkin pihak ketiga?
  • Seberapa sering Anda akan mempublikasikan video Anda?
  • Apakah Anda ingin mengedit video Anda secara besar-besaran atau menggunakan tampilan yang lebih "alami"?
  • Peralatan apa yang Anda perlukan untuk produksi video?

Menjawab pertanyaan-pertanyaan ini akan membantu Anda merampingkan proses pemasaran video Anda dan membantu Anda memulai dengan video.

4. Tentukan teknik promosi video.

Setelah Anda membuat video itu, pekerjaan baru setengah selesai. Sekarang saatnya untuk mempromosikannya.

Pikirkan saluran yang berbeda di mana pelanggan Anda akan senang melihat video tersebut. Apakah media sosial? Atau mungkin email?

Video Marketing Strategy: Checklist

5. Tentukan bagaimana Anda akan mengukur keberhasilan Anda.

Untuk dapat memahami bagaimana kinerja Anda dengan pemasaran video, penting untuk menetapkan tujuan yang terukur untuk diri Anda sendiri. Apa metrik utama yang penting untuk bisnis Anda?

Beberapa hal utama yang ingin Anda mulai lacak untuk video Anda adalah: penayangan unik, tayangan, total waktu tontonan, RKT.

Things to track for video

Alasan #2. Menemukan konten yang tepat.

Menemukan konten yang tepat untuk membuat video adalah alasan lain mengapa pemasar gagal dalam pemasaran video. Topik apa yang harus Anda mulai? Konten apa yang akan membuat audiens Anda tertarik?

Di sinilah saya mendorong Anda untuk memulai dengan penelitian audiens Anda terlebih dahulu. Anda tidak membuat video hanya untuk diri Anda sendiri: Anda ingin orang lain menontonnya. Apa saja titik sakit mereka? Apa yang ingin Anda bagikan tentang diri Anda atau bisnis Anda?

Berikut ini beberapa sumber daya bermanfaat yang mungkin bisa membantu Anda memulai:

  1. Cara Melakukan Riset Pasar untuk Membuat Video yang Efektif
  2. Ide Pemasaran Video: Video Apa yang Harus Diposting di Setiap Langkah Corong
  3. Ide Video Instagram: 6 Jenis Video untuk Memukau Pengikut Anda
  4. 11 Cara Cerdas Menggunakan Video dalam Pemasaran E-Commerce
  5. Bangun Kehadiran Sosial Anda dengan 67 Ide Video YouTube Ini

Jika membuat video dari awal tampak luar biasa, Anda mungkin ingin menggunakan kembali beberapa konten Anda yang sudah ada terlebih dahulu. Anda mungkin sudah memiliki banyak konten yang layak untuk dibagikan ulang.

Misalnya, ambil posting blog yang telah Anda buat dan ubah menjadi video sosial cepat. Saya akan membicarakannya lebih detail nanti di artikel ini.

Alasan #3. Mencari waktu untuk membuat video.

Ketika Anda menangani banyak tugas pemasaran sekaligus, sulit untuk menemukan waktu dan memprioritaskan apa yang harus dilakukan terlebih dahulu. Dalam hal ini, video sering kali dikesampingkan sebagai salah satu tugas yang paling tidak penting. Selain itu, sepertinya butuh waktu lama untuk membuatnya, dan dengan begitu banyak hal yang ada di piring Anda, Anda lebih suka fokus pada sesuatu yang lain yang (mungkin) akan membawa hasil yang lebih cepat.

Terdengar akrab?

Sebenarnya, Anda tidak perlu waktu lama untuk membuat video. Setelah Anda tahu tentang apa video Anda nantinya, membuatnya adalah bagian yang lebih mudah. Fokus pada konten inti Anda terlebih dahulu dan kemudian gunakan kembali video Anda menjadi potongan-potongan konten yang lebih kecil yang dapat Anda bagikan di sosial.

Cara Merekam, Mengedit, dan Memproduksi Video Produk atau Layanan dalam Waktu Kurang dari Satu Jam

Video terus tumbuh dalam popularitas, tetapi salah satu tantangannya adalah mampu memproduksi dan mengedit video dengan cepat. Tapi untungnya ponsel biasanya memiliki kemampuan video yang baik dan Anda dapat menggunakan Wave.video untuk mengeditnya.

Alasan #4. Konsisten dengan video.

Tantangan pemasaran video ini sejalan dengan mencari waktu untuk membuat video. Inilah yang dikatakan responden sebagai tantangan pemasaran terbesar mereka:

Tidak tahu apa yang harus diposting di halaman saya menyebabkan inkonsistensi.

Membuat sistem untuk membuat dan mempromosikan video dengan mudah dan konsisten.

Jika Anda tidak yakin apa yang harus diposting di setiap saluran sosial atau tidak dapat menemukan waktu untuk memproduksi video secara teratur, hal ini hanya akan menyebabkan ketidakkonsistenan dengan upaya pemasaran video Anda secara keseluruhan.

Dalam hal ini, saya mendorong Anda untuk tidak mencoba dan mencakup semua saluran sekaligus. Sebaliknya, mulailah dari yang kecil dan perluas upaya Anda setelah Anda memahami apa yang berhasil dan apa yang tidak.

Misalnya, inilah yang kami posting di berbagai saluran media sosial:

YouTube - video pendidikan yang lebih panjang, tutorial

Instagram - video singkat yang menghibur

Lihat postingan ini di Instagram

Sebuah kiriman dibagikan oleh Wave.videо (@wave.video) pada

Twitter - sebagian besar video promosi singkat (untuk mempromosikan posting blog)

Facebook - video langsung (untuk keterlibatan yang lebih baik)

Buatlah aturan untuk, katakanlah, membuat video pendek untuk setiap posting blog yang Anda posting di blog Anda. Atau tayangkan langsung setiap hari Kamis. Kemudian bangun jadwal yang Anda buat.

Alasan #5. Menjadi pemalu kamera (atau begitulah yang Anda pikirkan)

Rasa malu di depan kamera adalah salah satu alasan utama mengapa pemasar menunda pembuatan video atau memutuskan untuk tidak melakukan teknik ini sama sekali. Kita berpikir kita tidak bagus di depan kamera, kita tidak tahu apa yang harus dibicarakan, kita pikir orang lain akan menilai kita karena penampilan kita, dll.

Apakah itu benar?

Jika ini terdengar seperti Anda, jangan khawatir: Anda berada di perusahaan yang baik. Ketika kami pertama kali mulai merekam video talking head, saya butuh waktu lama untuk bisa mengucapkan kata-kata dengan benar. Setiap kali kami menyalakan kamera, saya benar-benar lupa apa yang harus saya katakan. Satu-satunya hal yang saya pikirkan adalah kamera yang menatap saya.

Cara Meningkatkan Dampak & Otoritas Anda dengan Video

Ikuti webinar ini bersama Ian Anderson Gray, pakar Live Video Confidence, dan pelajari cara mengatasi salah satu tantangan pemasaran video terbesar - berada di depan kamera

Kenyataannya, tidak ada seorang pun yang terlahir dengan penampilan dan sikap kamera yang alami. Kabar baiknya adalah bahwa ada teknik khusus yang dapat membantu Anda rileks dan siap di depan kamera. Tonton webinar ini dari Ian Anderson Gray untuk mempelajari caranya👆

Alasan #6. Tidak tahu cara membuat video yang bagus

Saya ingin video saya terlihat sejelek mungkin.

Tidak ada yang pernah mengatakannya.

Apabila membuat video untuk tujuan apa pun, Anda pasti ingin video tersebut terlihat bagus.

Tetapi, apa sih arti "baik" itu?

Tahun lalu, kami bertanya kepada 48 ahli tentang tip # 1 mereka untuk membuat video pemasaran yang hebat. Inilah yang mereka katakan.

1. Mulailah dengan storyboard.

Membuat storyboard sebelum memulai produksi video yang sebenarnya mungkin tampak seperti langkah ekstra, tetapi itu sepadan dengan waktu dan usaha yang Anda lakukan. Ini membantu Anda mengatur pikiran dan merencanakan video Anda dengan lebih efektif.

Briana Booker
Ahli strategi media digital dan konsultan pemasaran

Tip favorit saya untuk membuat video pemasaran yang hebat adalah ini: tentukan tujuan untuk kampanye, pilih metrik untuk kampanye dan selalu berpegang pada storyboard.

What does a storyboard help you to do?

2. Buatlah beberapa detik pertama dari video Anda diperhitungkan.

Dengan begitu banyak konten video yang dibagikan di Internet, Anda ingin video Anda segera menarik perhatian pemirsa. Mulailah video Anda dengan pertanyaan yang membara, fakta menarik, atau gambar yang tajam.

Lilach Bullock
Pembicara profesional, pakar konversi prospek, spesialis pemasaran konten dan penjangkauan.

Beberapa detik pertama sangat penting. Pertama, penting bahwa permulaannya segera menarik perhatian orang, jika tidak, mereka akan menutup video dalam beberapa saat.

3. Ceritakan sebuah kisah dengan video Anda.

Semua orang menyukai cerita yang bagus. Dan Anda tidak perlu waktu berjam-jam untuk menceritakannya; bahkan 15 detik pun sudah cukup.

Cara menceritakan sebuah kisah dalam video 15 detik

Pembuat video dan pemasar biasanya tidak memiliki terlalu banyak waktu untuk menceritakan sebuah cerita. Kita sudah tahu bahwa rentang perhatian manusia relatif pendek, jadi jika video Anda tidak cukup menarik atau terlalu lama, orang akan langsung kehilangan minat dan melewatinya.

Pastikan Anda mengirimkan satu pesan pada satu waktu, pikirkan struktur video Anda (halo, storyboarding!), terapkan kreativitas, dan tambahkan sedikit emosi.

4. Tunjukkan, jangan katakan.

Jika Anda membuat video pemasaran, perkenalkan produk atau layanan Anda sejak awal. Miliki videonya sendiri.

Selain itu, pastikan branding Anda konsisten di semua video yang Anda buat. Ini mungkin termasuk: menambahkan logo Anda, menggunakan font dan skema warna yang sama, menyiapkan thumbnail.

5. Tambahkan hamparan teks.

Banyak video saat ini ditonton dengan suara dimatikan. Pastikan penonton Anda tidak melewatkan apa pun dalam video Anda dengan menambahkan hamparan teks.

Buat video yang indah, dengan mudah

dengan Wave.videoCoba sekarang

Alasan #7. Tidak cukup keterlibatan pada video seseorang.

Menurunnya jangkauan pada postingan organik di sosial adalah masalah umum untuk semua jejaring sosial. Keterlibatan adalah salah satu hal yang mempengaruhi algoritma, yaitu menentukan siapa yang sebenarnya melihat postingan Anda.

Tetapi, bagaimana Anda membuat video Anda lebih menarik?

Berikut ini adalah 5 cara teratas, yang datang langsung dari Mari Smith, pakar media sosial terkenal:

  1. Sertakan CTA ke video Anda. Tanyakan pada diri Anda sendiri: tindakan apa yang Anda ingin audiens Anda lakukan setelah mereka menonton video?
  2. Ajukan pertanyaan. Lihat bagaimana Anda dapat menginspirasi dan mendorong penggemar Anda untuk berbicara satu sama lain dalam diskusi atau debat di komentar video Anda.
  3. Lakukan lebih banyak siaran langsung. Di Facebook, video langsung mendapatkan keterlibatan 6 kali lebih banyak daripada video biasa. Anda juga dapat merekam video dan streaming langsung menggunakan perangkat lunak pihak ketiga seperti Ecamm Live (hanya Mac), Wirecast atau vMix.
  4. Selenggarakan kontes. Ini bisa sesederhana meminta audiens Anda untuk berkomentar untuk mengikuti undian Anda.
  5. Integrasikan chatbot Messenger. Kirim pesan otomatis ke audiens Anda ketika mereka mengomentari postingan Anda.

Alasan #8. Kurangnya strategi pemasaran video

Strategi pemasaran video adalah banyak hal. Dan kenyataannya, semuanya mungkin tampak mengintimidasi. Berikut adalah beberapa tantangan pemasaran video yang dialami pemasar dengan strategi:

  • mengetahui apa yang harus dibagikan
  • fokus dan sasaran
  • di mana memasarkan
  • mengetahui apa yang harus dilakukan
  • menjadi sengaja dengan apa yang saya posting dan kapan

Saran saya adalah: lakukan satu langkah pada satu waktu, ukur hasilnya, lalu bangun apa yang telah Anda capai.

Misalnya, beginilah cara kami memulai dengan video. Pertama, kami mulai membuat video untuk postingan blog. Kami akan membagikan video di saluran sosial kami.

Kemudian, kami mulai menganalisis postingan blog apa yang berkinerja sangat baik. Untuk "unicorn" tersebut, kami akan membuat video talking head yang kemudian kami buat:

  • diposting di saluran YouTube kami
  • disematkan kembali di artikel, untuk mengarahkan lalu lintas, meningkatkan SEO kami dan mengembangkan saluran YouTube kami

7 Tips Sederhana untuk Menulis Bios Instagram Terbaik | Cara Pemasaran Instagram

Menulis bio Instagram mungkin tampak mudah bagi banyak orang: hanya beberapa baris saja. Namun, tidak sesederhana itu.

Contoh bagaimana kami mengubah salah satu postingan blog kami menjadi video.

Untuk menemukan artikel yang paling berhasil di blog Anda, buka Google Analytics, lalu beralih ke Behavior > Site Content > Landing Pages dan filter berdasarkan "blog". Ini akan memberi Anda gambaran umum tentang halaman teratas yang didatangi pengguna.

Alasan #9. Menemukan alat yang tepat untuk membuat video

Setelah Anda mendapatkan visi pemasaran video pertama Anda, alat pembuatan video apa yang harus Anda gunakan untuk pembuatan video yang sebenarnya? Sepertinya ada begitu banyak teknologi di luar sana akhir-akhir ini. Tetapi menguasainya adalah cerita lain.

Jika Anda ingin memulai dengan video langsung terlebih dahulu, yang Anda butuhkan hanyalah ponsel Anda, sungguh. Beberapa video yang menjadi viral di media sosial hanya direkam dengan smartphone. Hasilnya: video yang menyenangkan dan tajam yang diterima dengan sangat baik di LinkedIn.

Dalam video ini, Ian Cleary dari RazorSocial membuat beberapa cuplikan dengan ponselnya, kemudian mengeditnya dengan Wave.video dengan menambahkan keterangan dan menyatukan beberapa klip video.

Jika Anda terlalu malu untuk berada di depan kamera, Anda bahkan dapat memulai dengan beberapa rekaman stok. Juga, pastikan untuk memeriksa daftar 10 pembuat video online terbaik kami.

Alasan #10. Menjangkau lebih banyak orang dengan video.

  • "Saya ingin meningkatkan jangkauan saya"
  • "Tidak cukup banyak orang yang melihat konten saya"
  • "Saya membuat video-video keren ini dan hanya sedikit orang yang bisa melihatnya"

Dapatkah Anda berhubungan?

Mungkin akan sangat menyedihkan jika Anda membuat video yang luar biasa dan hanya ditonton oleh beberapa orang saja. Untungnya, ada metode hebat untuk meningkatkan jangkauan video organik Anda yang tidak akan dikenakan biaya apa pun:

  1. Posting lebih banyak video asli. Anda akan mendapatkan lebih banyak jangkauan organik pada postingan sosial Anda jika Anda lebih menyukai video daripada semua jenis konten lainnya.
  2. Gunakan Facebook Live secara teratur. Facebook memprioritaskan konten video, termasuk siaran langsung. Selain itu, pelanggan Anda akan mendapatkan notifikasi saat Anda melakukan siaran langsung.
  3. Bereksperimenlah dengan memposting di luar jam kerja. Misalnya, uji antara jam 9-11 malam di zona waktu Anda dan sepanjang akhir pekan. Banyak pengguna berada di Facebook untuk alasan pribadi dan mungkin memiliki lebih banyak waktu untuk memperhatikan konten Anda.
  4. Kurangi frekuensi penerbitan Anda. Menerbitkan lebih sering sebenarnya dapat merusak jangkauan Anda. Cobalah menerbitkan paling banyak satu atau dua kali sehari.
  5. Siapkan hubungan crossposting. Fitur ini memungkinkan Anda untuk secara otomatis mengakses video dari halaman yang disetujui bersama dan mempublikasikan sebagai postingan baru, tetapi penayangan video dikumpulkan.

Selain itu, cobalah meningkatkan posting Anda untuk meningkatkan hasil Anda secara dramatis. Posting dinding yang dipromosikan, jeda iklan, dan iklan cerita hanyalah beberapa contoh iklan video di Facebook.

Apa tantangan # 1 yang Anda hadapi dengan upaya pemasaran video Anda? Bagikan di komentar di bawah ini!

Kami akan terus mengabari Anda!

Bergabunglah dengan 5.000 pemasar yang membaca artikel kami terlebih dahulu